Loading...
Analisis

Nama Arab dan Identitas Keislaman di Jawa

Sebagai kelompok etnis terbesar di negara Muslim terbesar di dunia, orang Jawa menduduki posisi yang sangat strategis (dalam istilah demografis sederhana), karena praktik mereka dapat memberikan petunjuk tentang tren di wilayah tersebut. Sementara banyak pengamat memusatkan perhatian pada jilbab dan tanda-tanda visual lain dari tumbuhnya religiusitas di daerah tersebut, praktik penamaan menawarkan indikator yang kurang dimanfaatkan, tetapi tersedia, stabil secara etnografis, dan signifikan secara budaya dan agama dari apa yang oleh banyak orang Jawa dianggap sebagai indikator kesalehan. Cara perubahan praktik penamaan—khususnya peran nama Arab yang meningkat secara dramatis di tiga kabupaten terpilih tetapi kuncinya—penting karena asosiasi budaya pemilihan nama orang tua dengan amanat (amanat), atau wasiat (keinginan atau kehendak) dari orang tua untuk anak. Penggunaan nama Arab merupakan indikasi bahwa keinginan orang tua untuk menghubungkan keinginan mereka untuk masa depan anak mereka dengan Islam. Karena perubahan ini terjadi dalam skala besar, di seluruh wilayah, mereka dapat diambil sebagai cara untuk mewakili Islamisasi dalam arti yang dijelaskan oleh Ricklefs: “sebuah proses pendalaman komitmen terhadap standar keyakinan, praktik, dan identitas agama Islam normatif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *